Punya Hardisk Rusak? Jangan Dibuang! Ini yang Bisa Kamu Lakukan

Punya Hardisk Rusak? Jangan Dibuang! Ini yang Bisa Kamu Lakukan

By. TPj

 


Assalamualaikum Sobat Mikir, gimana kabarnya? Cakmin doakan sehat selalu sekeluarga (aamiin)

Barusan dapat curhatan dari teman di salah satu WA Grup. Intinya permasalahan tentang laptopnya yang rusak hardisknya. Hingga akhirnya dirinya membeli hardsik (HDD) baru dan menyimpan karena dia ga tau mau diapain. Ciao bella~ dibuang deh karena menurut dia udah ga ada manfaatnya disimpan lagi.

Dalam hati langsung (screaming : WHAT??!!) “Ya Allah, emane” (sayang sekali). Ditambah dengan adanya keluhan bahwa data yang ada di HDD lama banyak yang penting dan dirinya kehilangan karena tidak dapat digunakan. “Nah kan? Padahal masih ada yang penting tuh”

Sebenarnya, cakmin sendiri juga sempat mengalami hal yang serupa sih. Awalnya karena ingin upgrade windows laptop adik. Eh ternyata CD burningannya rusak dan merusak HDD adik. Sedih banget, akhirnya beli HDD baru, tapi karena tahu yang rusak hanya karena tidak dapat digunakan sebagai OS (operating system, seperti windows / linux) tapi masih bisa digunakan sebagai penyimpanan (storage).

Mau tahu caranya? Yuk kita jawab masalah di atas satu-persatu.

Menjadikan Hardisk Internal sebagai Hardisk Eksternal

Eh, udah tahu belum apa itu HDD internal dan eksternal? Sekedar bagi yang belum tahu saja ya. HDD Internal itu yang terpasang di dalam Laptop/PC sobat dia memiliki 2 fungsi yaitu sebagai tempat berjalannya data untuk OS juga sebagai tempat penyimpanan file.

Kalau HDD eksternal, umumnya berfungsi hanya sebagai tempat penyimpanan saja. Seperti fungsi Flash Disk gitu, tapi ukurannya yang lebih besar. Dari sini sudah paham kan perbedaannya?

Lanjut ya, karena umumnya kerusakan HDD bekas internal hanya pada ketidak mampuannya untuk dijadikan tempat berjalannya OS. Oleh karenanya fungsi sebagai tempat penyimpanan masih bisa digunakan sob. Oleh karenanya, besar kemungkinan HDD internal masih bisa digunakan untuk HDD eksternal.

“Tapi kan ga ada colokan ke USB cakmin?”. Ya kalau HDD bawaannya emang ga ada, oleh karenanya kita butuh alat tambahan yang bernama “Hardisk Case” fungsinya agar dari HDD bisa dikoneksikan ke Laptop/PC menggunakan kabel USB atau lebih dikenal dengan kabel data.


Dengan begitu, HDD sobat mikir sudah bisa langsung digunakan sebagai storage.

For your information sobat mikir, kalau mau beli ada beberapa hal yang harus diperhatikan yaitu :

  • Hardisk sobat ini jenis yang mana? Karena ada ukuran laptop (2,5 inch) dan ukuran PC (3,5 inch).
  • Kecepatan transfer mau yang mana? Hal ini ditentukan dari apakah port USB sobat ada yang berwarna biru (3.0) atau tidak (2.0) 
  •  Model dan warna. Ini umumnya menjadi pilihan utama bagi yang suka estetika. 
  • Harga. Selain merupakan pengaruh dari jenis kecepatan transfer filenya (3.0 lebih mahal dari 2.0). Merk, model dan toko dimana sobat membeli menjadi faktor penentu harga dari case yang akan sobat beli.

Menyelamatkan Data Penting

Seperti cakmin sekilas di bagian sebelumnya. Bahwa jika hanya beralih fungsi dari OS dan storage menjadi hanya storage saja, umumnya jika kita menggunakan HDD Case akan langsung terbaca dan bisa dicopy, delete, maupun edit layaknya kita menggunakan Flashdisk.

Namun akan berbeda hal jika HDD sudah coba di-format sebelumnya. Tapi tenang, masih ada harapan untuk sobat menyelamatkan file yang sudah terformat tersebut. Yaitu, dengan menggunakan aplikasi file recovery. Untuk nama aplikasinya sangat beragam, namun cakmin hanya fokus pada prinsip kerjanya saja.

Jika sobat tahu tentang tulisan kuno dimana batu yang ditulisi huruf hieroglif. Prinsip kerja hardisk juga seperti itu, akan ada pahatan-pahatan ketika data kita dimasukkan kedalamnya. Oleh karenanya, jika dihapus atau di format, pasti ada bekas jejak-jejak pahatan. Oleh aplikasi ini jejak tersebut diperjelas. Memang ada yang sukses ada yang gagal. Tergantung amalan dan perbuatan (eh) maksudnya masih jelas atau tidak jejak sebelumnya tadi.

Sedangkan untuk penerapan pada HDD eksternal baru kita, tinggal kita colok ke laptop/PC lalu jalankan programnya, pilih drive dari HDD eksternal lalu scan / deep scan dan kita bisa mengetahui mana saja file yang bisa kita selamatkan atau tidak. 

Berikut daftar apliksi file recovery yang bisa sobat coba :

Daftar Aplikasi File Recovery:

1. EaseUS Data Recovery Wizard

easeus

Download EaseUS Data Recovery

Cara mengembalikan data yang terformat pertama yang akan Carisinyal bahas adalah dengan menggunakan software EaseUS Data Recovery Wizard. Software ini dapat dengan mudah memulihkan file yang hilang atau terhapus bukan hanya di PC atau laptop, tetapi juga di perangkat eksternal seperti flashdisk, baik itu akibat kesalahan format, virus, dan penyebab data loss lainnya.

Selain memiliki 2 mode scanning yang fleksibel, yaitu quick scan dan deep scan, software ini memiliki fitur yang memungkinkan Anda untuk dapat memilah file mana saja yang perlu dipulihkan guna menghindari file recovery yang tidak perlu. Tidak hanya itu, kelebihan lain dari EaseUS adalah software ini mampu memulihkan lebih dari 1000 tipe format file yang meliputi graphics, video, audio, dokumen, file email, dan format file lainnya.

Jadi jika data-data penting kamu di flashdisk hilang akibat terformat, jangan langsung panik, dan segera unduh perangkat lunak EaseUS Data Recovery Wizard Free .

2. Puran File Recovery

Puran File Recovery

Software Puran File Recovery ini biasanya digunakan untuk memulihkan data yang terhapus pada Hardisk PC / laptop. Namun, Puran File Recovery juga memiliki beberapa kelengkapan fitur lainnya, salah satunya adalah mengembalikan data yang hilang di Flash Disk.

Istimewanya, Puran File Recovery ini mampu mencari 50 tipe files yang hilang termasuk file berupa foto, video, ataupun dokumen. Tak hanya itu saja, kelebihan dari Puran File Recovery ini adalah ukuran yang tidak terlalu besar alias ringan untuk diinstal di laptop / PC. Mau coba? Silahkan download Puran File Recovery di sini.

3. Disk Drill

Disk Drill

Disk Drill adalah software pengembali data yang juga cukup ampuh. Dalam software-nya, Disk Drill ini diklaim mampu mengembalikan data yang hilang baik untuk hardisk, flash disk, iPods, dan juga perangkat storage lainnya. Selain itu juga, Disk Drill diklaim mampu mengembalikan data dengan ukuran lebih dari 500MB.

Uniknya, pengguna Disk Drill bisa melakukan pause pada saat sedang mengembalikan data untuk kemudian Anda resume kembali. Disk Drill juga akan menyortir data yang akan dikembalikan berdasarkan ukuran atau pun tanggal. Jika tertarik, Anda bisa menginstall Disk Drill di Windows 10, 8, 7, Vista, dan XP, bahkan Disk Drill juga dapat digunakan bagi pengguna Mac OS X. Download software Disk Drill di sini.

4. Glary Undelete v5.0

Glary Undelete v5.0

Jika Anda ingin mengembalikan data yang hilang di Flash Disk, maka Anda bisa menggunakan software Glary Undelete v5.0. Software yang satu ini cukup baik dalam mengembalikan segala jenis data di storage manapun termasuk Flash Disk. Juga, Glary Undelete v5.0 memiliki interface yang simpel dan mudah dimengerti.

Tak hanya itu saja, Glary Undelete v5.0 juga salah satu software yang ringan. Jadi, Anda tidak perlu membutuhkan storage yang besar untuk Glary Undelete v5.0. Namun, untuk menggunakan Glary Undelete v5.0, pastikan Anda adalah pengguna Windows 10 atau Windows 8. Download softwarenya di sini.

5. SoftPerfect File Recovery v1.2

SoftPerfect File Recovery v1.2

Software pengembali data Flash Disk yang ringan kini datang dengan nama SoftPerfect File Recovery v1.2. Software yang satu ini hanya avail bagi Anda pengguna Windows XP atau Windows 10. Istimewanya, SoftPerfect File Recovery v1.2 ini mampu mengembalikan data dari NTFS dan juga FAT.

Keduanya merupakan sistem yang paling populer saat ini. Tidak hanya itu saja, SoftPerfect File Recovery v1.2 hanya menghabiskan storage tidak lebih dari 1MB lho. Uniknya lagi, jika Anda menggunakan versi Pro SoftPerfect File Recovery v1.2, maka Anda tidak perlu repot menginstall software-nya. Mau? Bisa langsung download software-nya di sini.

6. CardRecovery

cara mengembalikan data yang terformat cardrecovery

CardRecovery merupakan program recovery yang dapat digunakan pada sistem operasi Windows 98 ke atas. Aplikasi ini sangat cocok untuk mengembalikan data berupa gambar JPG dan RAW serta media video dan audio dengan berbagai format seperti AVI, MPG, MOV, MP3, WAV.

Sayangnya, program ini tidak dapat mengembalikan file dokumen, arsip RAR, dan berbagai file yang digunakan dalam ativitas sehari-hari. Selain itu beberapa macam format gambar seperti file Photoshop dan PNG juga tidak didukung olehnya.

Maka dari itu, gunakanlah program ini untuk mengembalikan file media saja, terutama dari memori kamera digital yang terformat. Untuk menggunakannya Anda hanya tinggal menentukan lokasi file terhapus serta lokasi di mana file tersebut akan dikembalikan.

Setelah itu, program ini akan melakukan pencarian secara otomatis. Lamanya pencarian tergantung dari ukuran flashdisk atau memori yang Anda miliki. Setelah proses pencarian selesai, Anda juga dapat melakukan preview terlebih dahulu untuk gambar berformat JPG.

7. PhotoRec

photorec

PhotoRec merupakan aplikasi gratis yang dapat digunakan pada sistem operasi DOS, Windows 8 ke atas, Mac OS X, dan juga Linux. Karena dukungannya yang lengkap tersebut, maka program ini dapat mengembalikan data dari berbagai macam perangkat yang berbeda.

Program ini tidak hanya dapat mengembalikan file media saja, namun juga berbagai macam jenis file. Sang pembuatnya mengklaim jika program ini mampu mendeteksi dan mengembalikan hingga lebih dari 400 jenis format file secara sekaligus.

Salah satu fitur menarik yang disuguhkan oleh program ini adalah fitur “unformat”. Dengan Fitur tersebut Anda tidak hanya dapat mengembalikan file, namun juga semua direktori yang yang ada di dalamnya sehingga flashdisk atau harddisk kembali menjadi seperti sebelum diformat.

Aplikasi PhotoRec juga dapat mengembalikan file perangkat yang direktorinya sudah rusak. Sayangnya, aplikasi ini hadir dengan tampilan ala Command Promt yang pastinya akan membuat bingung kebanyakan pengguna komputer.

8. Recover My Files

recover my files

Cara mengembalikan data yang terformat di flashdisk selanjutnya adalah dengan menggunakan aplikasi Recover My Files. Aplikasi buatan GetData ini dapat digunakan pada perangkat Windows dan tersedia dalam tiga versi yakni Standard, Pro, dan Technician. Ketiganya dibanderol dengan harga yang berbeda-beda.

Ketika menggunakan program ini, Anda akan diberikan dua opsi pencarian yaitu pencarian biasa dan deep scan. Pencarian biasa akan mencari file gambar, dokumen, musik, video, dan file umum lainnya  dalam waktu yang relatif cepat.

Sedangkan opsi deep scan akan mencari jenis file yang lebih banyak lagi muali dari file database hingga font. Opsi Deep scan juga dapat Anda gunakan untuk mengembalikan struktur direktori atau partisi yang rusak. Waktu yang dibutuhkannya biasanya akan jauh lebih lama dari pencarian biasa.

File yang ditemukan kemudian akan ditampilkan dalam bentuk directory tree. Untuk beberapa jenis file Anda bisa melihat preview-nya di kolom sebelah kiri. Anda juga dapat langsung menuju tab “Search” untuk mencari file yang ditemukan tersebut.

9. Recuva

recuva

Recuva adalah software recovery yang dapat digunakan pada sistem operasi Windows XP ke atas. Program buatan Piriform ini tersedia dalam versi gratis dan juga versi berbayar seharga $34.95. versi berbayarnya tersebut menyediakan fitur dan dukungan yang lebih lengkap.

Ketika kita membukanya untuk pertama kali, Recuva akan membimbing kita dalam proses recovery. Kita akan ditanya mengenai file atau drive apa yang ingin dicari, dan sebagainya. Setelah itu, Recuva akan langsung mencari file yang ingin kita selamatkan tersebut.

Jika proses pencarian telah selesai, Recuva akan menampilkan hasilnya dengan sangat detail. Cukup klik pada salah satu file tersebut untuk melihat berbagai informasinya seperti tingkat kesehatan file tersebut, hex dump, serta preview-nya. Jika file tersebut berjenis gambar JPG, maka Anda juga dapat menampilkannya dalam bentuk thumbnail untuk mempermudah pencarian.

10. Remo Recover

remo recover

Program selanjutnya yang dapat menjadi andalan adalah Remo Recover. Program ini menyediakan beberapa versi dengan fitur yang berbeda-beda. Jika ada fitur yang belum tersedia di versi yang Anda miliki, maka program ini hanya akan memberikan preview dari fitur tersebut saja.

Anda dapat melakukan pencarian sederhana ataupun pencarian yang lebih mendetail. Akan tetapi, Anda harus menunggu hingga proses pencarian selesai jika ingin melihat file apa saja yang telah ditemukan. Yang menarik, proses pencarian yang dilakukan oleh Remo Recover jauh lebih cepat dibandingkan program lainnya.

Sayangnya kecepatan tersebut justru membuat program ini terkadang kurang tepat dalam mendeteksi sebuah file. Sebagai contoh, terdapat beberapa file yang salah dideteksi formatnya sehingga cukup merepotkan kita untuk mengganti ekstensinya secara manual.

11. Undelete 360

undelete 360

Aplikasi yang terkahir adalah Undelete 360. Aplikasi ini dapat Anda unduh secara gratis dan dapat digunakan pada PC dengan sistem operasi Windows 2000 ke atas. Tampilan dari aplikasi ini juga agak mirip dengan Microsoft Office 2007 sehingga Anda tidak akan kesulitan ketika pertama kali menggunakannya.

Ketika dibuka, aplikasi ini akan langsung memindai drive yang ada di PC. Setelah itu Anda dapat langsung memilih drive apa yang ingin dicari. Proses pencarian akan berlangsung selama beberapa saat. anda juga dapat melakukan preview terlebih dahulu untuk memastikan file yang sedang Anda cari sudah ditemukan.

Sayangnya, aplikasi Undelete 360 terkadang kurang jeli dalam melakukan pencarian file. Bahkan beberapa file yang dihapus dengan cara “quick format” terkadang juga tidak bisa dideteksi. Hal ini tentu cukup mengecewakan.

sumber : carisinyal.com

Semoga informasi dari cakmin bermanfaat yuk sharing di kolom komentar jika kamu punya pendapat berbeda atau ada kendala saat melakukan tips diatas.

Gimana menurut kamu artikelnya sob? Komen di bawah ya!
Kalau menurutmu bermanfaat. Silahkan Bagikan dengan klik salah satu logo di bawah ya!

Post a Comment

2 Comments

  1. Langsung jadi konten dong 😆😆😆 cakmin daftar aplikasinya nggak kebaca ditempatku 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh iya kah? Ada "show" button. Tinggal di klik.

      Delete